Friday, October 25, 2013

tanggungjawab itu amanah...put your trust in Allah

assalamualaikum...

ianya sekadar peringatan buat diri ini supaya lebih cekal, sabar dan berbaik sangka dgn Allah dalam tiap kejadian dan ketentuannya. Mana mungkin kehidupan tanpa rencah masalah..begitu juga dalam perihal pekerjaan...ianya sentiasa ada masalah..ujian kerana ini semua penambah keenakan kehidupan di dunia yang penuh tipu daya...penuh ujian dan mehnah tribulasi....dalam meneruskan perjalanan sehingga kita sampai masa 'di seru' pulang ke destinasi yang abadi....di situlah kita akan menggunakan semua "bekalan dan saham" yang kita labur di dunia...untuk kesenangan hidup selamanya di akhirat yang kekal abadi.....

sekarang isu tanggungjawab dalam pekerjaan kita. Isu ini timbul apabila kami insan teraniya yang di manupulasi oleh pengurusan dalam perihal bayaran. Ya, kami adalah golongan yang di zalimi....

"Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh, maka Allah akan menyempurnakan pahala mereka; dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim." (Ali Imran:57)

tetapi tahukah kamu...dalam kamu rasa diri teraniya..di zalimi.... cuba melihat sekeliling kamu...adakah masih ada yang lebih teraniya? lebih mendapat impak akibat kezaliman ini? jika kamu sanggup meninggalkan mereka tanpa berbuat apa2 hanya kerana merasa kamu di zalimi walhal mereka lebih teraniaya....maka apa bezanya kamu dengan org yang zalim itu?

tiap yang berlaku pasti ada hikmahnya...pasti ada sebab musabab nya....kenapa Allah berikan kita ujian sebegini rupa....kita perlu muhasabah diri...mesti ada silap dan khilaf kita sehingga Allah tegur kita sedemikian rupa....ujian di datangkan bukan kerana Allah benci kita...DIA MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG....ujian di beri kerana DIA nak didik kita apa itu sabar....nak uji sejauh mana kita yang mengaku Allah Maha Kuasa...adakah kita yakin pada DIA...mungkin juga ujian ini kerana DIA nak kita muhasabah diri..tengok mana silap kita selama ini.....manusia selalu alpa dan leka tika datangnya kesenangan....maka bila datangnya kesusahan kita akan lebih dekat dgn Allah.. jika kala senang...kita selalu terleka dan jauh dariNYA....Allah rindu nak dengar rintihan dan bicara kita padaNya...bicara yang penuh pengharapan...bicara seorang yang merindui kekasihnya....maka DIA sengaja beri kita musibah dan ujian ini.....untuk kita lebih kenal siapa DIA di hati dan mata kita.

tanggungjawab itu amanah....bila kita memegang satu2 jawatan dalam pekerjaan...tidak kiralah makcik cleaner sekali pun....dia punya tugasan yang menjadi tanggungjawabnya...dan itulah amanah buat dirinya....dia perlu laksanakan walau susah sekalipun....kerana memegang amanah ini  adalah besar impaknya buat mereka yang mengaku beriman.

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Surah An- Nisa :4:58)

Dalam memenuhi erti amanah, sebagai manusia yang beriman, hendaklah saling berlumba menunaikan tugas dan tanggungjawab dengan tegas dan bersungguh-sungguh serta sebaik-baiknya. Islam menyarankan supaya manusia ikhlas bekerja dan suka memperhatikan hak-hak manusia yang diamanahkan kepadanya, tidak memandang ringan tugas yang diamanahkan.

Rasulullah S.A.W. telah menjelaskan, tidak akan berlaku kiamat yang lebih besar dan yang lebih buruk daripada khianat seorang muslim yang diamanahkan memimpin urusan manusia, tetapi kemudian dia mengabaikannya sehingga semua urusan jadi terbiar dan sia-sia. Oleh itu jangan kita menyalahgunakan kedudukan yang diberikan untuk menarik keuntungan peribadi atau keluarga.

Dari satu sudut, amat di fahami bahawa bukan mudah menerima bulat-bulat semua kezaliman demi orang lain. Kita sendiri punya banyak alasan dan komitmen yang perlu di penuhi...juga tanggungjawab lain yang turut menjadi amanah ke atas kita. Maka, jika tidak mampu lagi memanggung kesemuanya...serahkan kembali amanah itu pada yang hak dan tinggalkan ia sebaiknya seperti mana kamu menerimanya dahulu. Jadilah manusia yang bertanggungjawab bukan manusia yang hanya tahu menunding jari menghitung kesalahan orang lain sedangkan kita berbuat perkara yang sama seperti orang yang zalim.....


Sungguh, bukan mudah untuk terus istiqamah, tetapi keyakinan pada Allah dan kekuatan diri itu menjadi benteng ketahanan diri.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? (Surah al-Ankabut: 2)

Prof Muhaya ada menyebut : Peristiwa + Respons = Hasil

apa yang berlaku pada kehidupan kita (peristiwa) dan bagaimana kita menanganinya (respons) adalah hasil kehidupan atau apa yang kita akan dapat (hasil).

Seseorang itu dimuliakan bukanlah disebabkan oleh apa yang dimilikinya, tetapi kerana pengorbanannya untuk memberikan manfaat untuk orang lain. Sesungguhnya pengorbanan itu bermaksud, usaha seorang hamba untuk mendekatkan diri kepada penciptanya melalui amal perbuatannya yang ikhlas.Sebuah pengorbanan  tidak hanya membuat diri kita terhormat di mata orang lain tetapi lebih utama lagi, terhormat di sisi Allah.

Allah sangat mencintai orang-orang yang selalu ingin membahagiakan orang lain dengan apa yang dimilikinya. Semakin seseorang itu banyak berkorban untuk orang lain, semakin mulialah dia di sisi Allah.

kadangkala kita akan lebih mengenal seseorang tatkala datangnya musibah pada dirinya. Kadangkala orang yang kita lihat selalu menyebut sabar....ingat Allah sentiasa....tapi bila terkena pada dirinya satu2 musibah...dia sendiri tidak mampu menyebut sabarlah diri...ingatlah Allah sentiasa.... berat mata memandang rupanya berat lagi bahu yang memikul....mungkin Allah beri dia musibah ini sebab Allah nak uji sejauh mana dia mempraktikkan keyakinan dan apa yang dia ajarkan pada org lain tentang sabar dapat di aplikasi pada dirinya.....dari sinilah kita belajar mengenal sifat manusia... sebaik manapun manusia...dia tetap punya sifat amarah...tamak...memberontak dan mengeluh... kerana kita ini manusia yang tidak pernah sempurna dan selalu leka serta alpa....di sinilah Allah menguji dan memberi markah atas apa yang kita hadapi....kita semua sama kecuali amal dan taqwa yang membezakan kita di mata Allah.....ujian inilah menentukan darjat kita di sisi Allah.

“Allah tidak membebani manusia melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” 
(Surah Al-Baqarah:286)

Allah Maha Mengetahui apa yang kita tidak tahu....Dia tidak akan menzalimi hamba yang lemah kerana DIA Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang....pasti ada sebab kenapa kita di pilih untuk kesusahan dan musibah ini....hanya Allah Yang Maha Tahu..always put your trust in Allah... belajar percaya dan yakin padaNya....pasti kamu akan BOLEH hadapi semua masalah, musibah, ujian dan keperitan ini dengan penuh kesabaran, keredhaan dan demi cinta ALLAH yang agung....

“Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.” (Ali-Imran:139) 

“Sesungguhnya selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan” (
surah Al-Insyirah: 1-8) 

“Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakal.” (Surah At-Taubah: 129) 
 


H/A : bersabarlah wahai hati...kuatkan iman dan taqwamu...pertahanankan amanahmu.. sehingga sampai masanya...amanah ini akan di serahkan pada yang layak...dan ingatlah...."amanah" itu akan menolongmu utk rasa bahagia....bahagia bukan bererti kamu memiliki kekayaan atau pangkat....bahagia kerana kamu mampu membahagiakan org lain...dan bahagia kerana kamu sentiasa tahu bersyukur atas apa yang kamu miliki.....wallahu'alam.